KMB Mesir
KABINET BALANCE 2019-2020
*Ngaji bersama KMB Mesir | Kitab Fiqh Manhaji Bab Puasa*

Silahkan kunjungi link dibawah ini:
https://youtu.be/fYUy5sRoKfE
https://youtu.be/fYUy5sRoKfE
Suatu ibadah akan lebih bermakna jika seorang hamba dapat berjalan di atas tuntunan yang telah disyariatkan. Ilmulah yang dapat membimbing seorang hamba ke jalan yang semestinya.

Marilah kita membekali ibadah kita dengan segudang ilmu agar ibadah yang kita kerjakan dapat lebih bermakna.

Temui kami di media sosial:
1. Facebook: https://www.facebook.com/mesirkmb/
2. Instagram: https://www.instagram.com/kmbmesir/
3. Website: http://www.kmbmesir.com/?m=1

Selamat menikmati 😇🙏🏻




STRUKTUR DEWAN PENGURUS KELUARGA MAHASISWA BANTENPERIODE 2019-2020KABINET BALANCE


Gubernur                                  : Ismy Putra Nurarfah
Wakil Gubernur                        : Muhammad Izzudin
Sekretaris Jendral                     : Habib Maulana
Sekretaris 1                               : Muhammad Alif Hafidz
Sekretaris 2                               : Fathiya Zulfaini
Bendahara 1                              : Asep Irpan Qusyaery
Bendahara 2                              : Qurrotu Ayuni Rizkiyah

Departemen Pendidikan            : Muhammad Refriana Gunawan (Koordinator)
                                                    Iqbal Ibnu Farhan
                                                    Muhammad Farhan Fauzan
                                                    Zulfikar Fikri Al-Fasi
                                                    Nuni Nuraini
                                                     Haiva Ronia

Departemen Sosial Budaya        : Tubagus Faiz Ahmad (Koordinator)
                                                    Ekka Yudarma Prihantoro
                                                    Muhammad Hanif Rahmat
                                                    Vinny Hayati Zhelas
                                                    Baby Arien Maharani

Departemen Inkom                   : Harun Al-Rasyid(Kooridnator)
                                                    Siti Rohmah
                                                    Jean Aldi Chand
                                                    Uswatun Hasanah

Departemen Kaderisasi             : Aditya Gilang Febriyanto
                                                    Varell Ananda Surya
                                                    Alfatih Afif Handoko
                                                   Siti Miftahul Janah
                                                   Mutia Syahidah

Departemen Keputrian              : Nina Herlina
                                                    Kiki Amalia
                                                    Safira Hasna Awalia
                                                    Fitri Isnayati
                                                    Eka Widya Lendra
Dalam jejak pergulatan keilmuan Islam, Mesir termasuk wilayah yang tidak pernah absen dalam melahirkan ulama dan pemikir di setiap masa. Sejak abad pertama Hijriah, tercatat sudah lahir sosok Imam Laits bin Sa’ad, seorang ahli Hadis dan Fikih terkemuka di zamannya. Produktifitas ini berhasil dipertahankan sampai era kontemporer sekarang, hingga tak ayal jika Mesir mendapat predikat ‘kiblat ilmu’ dengan al-Azhar sebagai juru kuncinya. Tentu semua ini tak lepas dari peran para ulama di sana yang terus kontinu menjaga estafet perkembangan ilmu dalam dunia Islam. Salah satu di antara yang mempunyai peran besar ialah; Imam Muhammad Abu Zahrah.
Imam Abu Zahrah dikenal sebagai seorang ulama, intelektual, pakar hukum Islam dan juga penulis produktif yang unggul. Tercatat ia telah menulis tidak kurang dari 34 buku di berbagai macam bidang, isu dan permasalahan. Tokoh kelahiran Mahallah al-Kubra, Mesir, 29 Maret 1898 M ini terlahir dari keluarga yang religius dan terhormat, sehingga pendidikan agamanya sejak kecil sudah sangat diperhatikan oleh keluarga.
Abu Zahrah kecil memulai pendidikan di Kuttab (istilah orang Arab untuk menyebut surau tempat anak-anak usia 5-6 tahun menghapal Alquran) hingga berhasil menyelesaikan hapalannya pada usia 9 tahun. Kemudian ia melanjutkan jenjang pendidikannya di Madrasah Awwaliyah, dan di sanalah ia mendapat pelajaran membaca dan menulis yang lebih dalam. Kecintaannya terhadap ilmu pengetahuan yang tidak terbatas, membuatnya tidak membeda-bedakan dalam memilih ilmu yang akan dipelajari, sehingga ketika pindah ke Madrasah Raqiyah, di samping belajar ilmu agama ia juga belajar ilmu-ilmu sipil seperti Matematika, Geografi, Sosiologi dan lainnya.
Pada tahun 1913 M, Abu Zahrah mengikuti kegiatan pengajian yang diselenggarakan di masjid Ahmadi di daerah Thanta. Sejak saat itulah kecerdasan dan bakat keilmuannya mulai terlihat menonjol dibandingkan teman-teman sebayanya. Tidak berhenti sampai di situ, ia pun melanjutkan pendidikannya ke sekolah Lembaga Peradilan setelah berhasil meraih nilai terbaik dalam seleksi masuk ke perguruan tersebut.       
Kiprahnya dalam jabatan akademisi pun terbilang sangat cemerlang. Beliau pernah menjabat sebagai pengajar di kuliah Ushuluddin al-Azhar, hingga diangkat menjadi ketua Dekan Fakultas Syariah Islamiah di tempat yang sama. Puncaknya pada tahun 1962 M beliau mendapat kehormatan untuk menjadi salah satu anggota Majma al-Buhuts al-Islamiyah (Akademi Pengkajian Islam) di al-Azhar.
Ada sebuah analogi menarik yang beliau sampaikan di akhir prakata kitabnya mengenai pahit manis perjalanan hidup yang dilalui. Beliau mengibaratkan, “tumbuhan sebelum memiliki akar yang kuat, ia akan hidup terlebih dahulu di dalam sebuah biji. Namun bentuk tumbuhan di dalam biji tersebut sejatinya sudah bisa dilihat jika menggunakan mikroskop. Begitu juga seseorang manusia yang tumbuh. Masa awal tumbuhkembangnya akan menyimpan segala potensi yang ia miliki di dalam dirinya, yang akan menjadi identitasnya kelak di masa depan”.
Melalui analoginya di atas, beliau ingin menyampaikan bahwa ternyata semenjak di Kuttab Abu Zahrah sudah merasakan dua factor penting yang terpendam dalam dirinya, ialah : pertama, kebanggaannya terhadap pemikiran dan idealisme yang dimiliki, sampai terkadang orang-orang banyak menyebutnya sebagai anak ngeyel ketika itu. Kedua, dirinya sangat tidak suka hidup tertindas di bawah kezaliman yang ada di sekitarnya. Sehingga melalui kesadaran atas karakter dasar yang dimilikinya, maka terbentuklah kepribadian Abu Zahrah kelak yang cerdas, kritis, berani mengungkapkan kebenaran dan ulet hingga mampu menghasilkan banyak karya sepanjang hidupnya.
Dengan segala teladan yang ditinggalkan, beliau pun mengakhiri pengembaraan ilmunya pada Jumat petang tanggal 12 April 1974 di rumahnya di Zaitun, Kairo ketika berusia 76 tahun. Beliau wafat dalam keadaan sedang memegang pena untuk menulis tafsir Alquran surat an-Naml ayat 19 yang berbunyi, “maka tersenyumlah nabi Sulaiman mendengar kata-kata semut itu, dan berdoa dengan berkata : Wahai Tuhanku, karuniailah aku agar tetap bersyukur atas nikmat-Mu yang engkau berikan kepadaku dan ibu bapakku. Dan supaya aku tetap mengerjakan amal shaleh yang engkau ridai, dan masukanlah aku—dengan rahmat-Mu, ke dalam golongan hamba-hamba-Mu yang saleh”.





Kairo;24/03/2019. Hari kedua pelaksanaan  Kambing Cup Season 8 yang diselenggarakan oleh Keluarga Mahasiswa Banten Mesir di Madinat Sporting Club berhasil lebih meriah dan ramai dibanding hari pertama sebelumnya, dimungkinkan karna untuk tempat pelaksanaan berbeda dari hari sebelumnya yaitu di El Wafaa El Amal Sport Centre.


Adapun Hasil pertandingan pada hari kedua yaitu babak semi final dan final berhasil dijuarai oleh tim Best Escape yang berhasil mengalahkan lawan timnya yakin IKPDN FC.

Tim Best Escape sang juara Kambing Cup 8

Sang Runner Up Kambing Cup  8









Kairo,/23/03/2019. Hari Pertama  Kambing Cup season 8 berhasil berjalan dengan lancar dan meriah, sehingga pada hari pertama berakhirlah  babak penyisihan 16 besar dengan hasil 8 tim yang lolos ke babak selanjutnya yaitu 8 besar. Kemudian dilanjut sampai menuju babak semi final yang akan di tundak pelaksanaanya di hari esoknya yaitu Minggu, 24   Maret 2019. Adapun tim-tim yang masuk 8 besar yaitu :
Klasemen Point Kambing Cup 8



Grup A :
1. Mummy Futsal
2. Hikmat

Grup B :
1. Best Escape
2. Markas Ushul

Grup C :
1. IKPDN FC
2. Lucky Fc

Grup D :
1.Rinjani FC
2. Syarlon FC.

Dan di antara delapan tim  yang berhasil lolos ke semi final yaitu :

1.Mummy Futsal

2. Best Escape
3. IKPDN Fc

4. Rinjani Fc

Mereka adalah tim yang akan berlaga pada hari kedua yang bertempat di Nadi Sporting Clup Madinat Nasr.
Update Klasmen Knock Out Kambing Cup 8





Kairo, Rabu,20/3/2019. Setelah dibukanya pendaftaran untuk peserta  Kambing Cup Season 8 pada pekan lalu hari Minggu,10 Maret 2018, para kawan kawan masisir berantusias untuk mendaftarkan teamnya di acara turnamen Kambing Cup 8, sehingga seperti apa yang disampaikan oleh panitia sebelumnya bahwa belum genap satu hari kuota pemdaftran pesertra sudah memenuhi batas. "Alhamdulillah semua team yang sudah mendaftar terlihat memang serius dalam turnamen Kambing Cup kali ini terlihat dari kecekatan mereka dalam pembayaran adminstrasi, dan lainya dalm keikutsertaan mereka" ujar Aditya Gilang selaku Koordinator acara panitia. berikut daftar 16 tim yang akan berlaga dalam turnament dan Drawing Grup Kambing Cup 8 :

Drawing Group Kambing Cup 8

1.   BORNEP FC

2.   ITTIHAD FC

3.   MUMMY FC
4.   HIKMAT FC

5.   LINGSHUNG FC

6.   MARKAZ USUL FC

7.   AN-NAWA FC

8.   BEST ESCAPE

\
9.   EL DAROSAH FC


10. IKPDN FC

11. LUCKY FC


12. DARWES FC

13. FSDL FC

14. RINJANI FC

15. AZKAR KAUNY FC

16. SYARLON FC


















Regulasi Penempatan Wisma Padepokan Banten
·        Ketentuan
1.      Permohonan untuk menempati Wisma Padepokan Banten harus melalui konfirmasi Badan Pengelola Padepokan
2.      Diwajibkan bagi yang menempati Wisma Padepokan untuk mengikuti tata tertib yang ditentukan Badan Pengelola
3.      Tata tertib penempatan Wisma Padepokan terlampir


·        Tata Tertib Tinggal Di Padepokan Banten
1.      Diwajibkan kepada yang tinggal di Padepokan Banten untuk menjaga Kelayakan Inventaris yang ada di Padepokan
2.      Tidak diperbolehkan bagi yang tinggal di Padepokan Banten untuk memindahkan Inventaris yang sudah ditentukan penempatanya
3.      Diwajibkan kepada yang tinggal di Padepokan Banten untuk menjaga kebersihan Padepokan
4.      Apabila yang menempati Padepokan melakukan kerusakan pada inventaris Padepokan maka pelaku kerusakan harus mengganti invetaris yang dirusaknya
5.      Diwajibkan kepada yang tinggal di Padepokan Banten membayar uang Infaq Setiap Bulanya sebesar yang ditentukan Badan Pengelola Padepokan
6.      Apabila yang tinggal di Padepokan Banten tidak mengikuti tata tertib di atas maka Badan Pengelola berhak menegur dan mengeluarkanya untuk tidak boleh tinggal di Padepokan Banten lagi.